Tuesday, January 21, 2014

Sketsa Sebelum Kawen Dolu Sampai La ni





Sementara menanti “downloading” untuk video nasyid yang baru jumpa tu, rasanya lagu bagi album baru in-team, Niha terdengar perbualan di luar mungkin antara suami isteri berhubung dengan adik-adik yang kian melangkah dewasa dan mula memikirkan tentang rumah dan tangga masing-masing, alhamdullilah setelah perasaan “frust” dengan keadaan lepas, abangnya berhajat kembali untuk memilih untuk menamatkan bujangnya, dan dia semakin serius dengan hasrat tersebut, namun yang menjadi rasa tidak begitu menyenangkan terhadap dua perkara

Pertama, berkenaan mahar atau mas kahwin, seringkali dipersoalkan dan diperbandingkan malah Kak Dhia juga berulang-kali menyatakan bahawa

mana da orang yang letak mas kahwin rendah sekarang, mau 10 ribu la tu

Dan berkali-kali juga ana tegaskan bahawa

ada la, apa plak tak dak” dalam hati menunding diri sendiri tapi tak terlafaz

Abang Hay pulak seringkali mengulang cadangan yang sama, katanya

"letak ja 15 ribu, hang kena 15 ribu, kalau takat harga tu, makan ikan kering la, p menjala siap-siap dari sekarang"

Niha tidak menjawab kerana baginya, tiada apa lagi yang harus dijelaskan, jika dia bersuara pasti panjang lebar jawapannya, namun dalam niat menutup bicara yang memperlekehkan dirinya, dapatlah diringkaskan

"aku mementingkan kemampuannya"

itu jawapan yang terlafaz, tapi dalam hati berkata
"hakikatnya aku bukan la seorang yang hebat, bagaimana untuk aku letakkan nilai matawang yang menyiksakan dirinya, sedangkan andai aku mudahkan apa la yang rugi padaku hatta dalam hadith telah mahu kan demikian, aku tahu susahnya nilai yang tinggi tersebut dengan jawatannya yang ada, lagi pula aku tak suka untuk semua ni, sedangkan hidup nikah itu lebih aman dan tenteram, berapa nilai semua tu?" 
"janganlah salah faham, bukan permintaannya sebenarnya tapi itulah niat aku sejak awal, aku seorang yang sukar untuk menerima dan percaya pada lelaki, mungkin boleh dikatakan memilih, ni aura mak la ni (hehe..mak citer) jadi sepanjang perjalanan hidup yang singkat, aku melihat dan memerhatikan sekeliling tentang segalanya berhubung semua ini sampai suatu masa aku letakkan nilai ini, aku susah menerima tapi saat takdir membenarkannya jadi aku senangkan jalannya, bukan seperti yang kebanyakkan, mudah menerima dengan perkenalan bertahun-tahun namun tetap harga ijazah kay (yolah tu!)"

Dalam perbualan itu, Abang Hay juga melahirkan rasa takut apabila muslimah tersebut sudah melanjutkan bicara kepada keluarga, namun bukan itu yang dirisaukan tapi berhubung dengan harga walaupun tidak diakui tapi ibarat metafora yang berselindung dari kata pengakuan sendiri

"kalau mahal sangat, aku pun lari " sambil ketawa dengan kata sendiri

Niha semakin hairan tujuan atau sekadar provokasi tidak puas hati padanya yang bukan meletakkan nilai tersebut, katanya lagi

"kalau yang ni tak dapat, ada lagi satu calon"

lihatlah drama yang memerangkap dialog tahap cakap "Jalan Masjid India", desus Niha dalam hati namun masih mendiamkan diri mendengar bicara mereka

Kedua, berkenaan masak dan perihal dapur, topik hangat untuk digulakan dan diketawakan bagi yang masih bujang terutama muslimah sebaya Niha yang sudah semakin genap 26 tahun, terlalu besar rasa pada nilai angka tersebut tapi apakan daya ia terpaksa juga diterima kerana telah menjadi realiti saat detik 12 a.m 2014 mengetuk gendelangnya, tak sedikit pun Niha menafikan bahawa dirinya masih lemah tentang tugas-tugas dapur apatah lagi untuk menyaingi Kak Dhia yang telah hampir 20 tahun mendirikan rumahtangga,

kata Abang Lat
"dulu awal kawen pun kakak camtu gak, masak kari pun tak lepas, dah la suka kari, dapat pulak isteri tak reti masak kari, asik-asik masak sambal"

sebenarnya Niha telah tahu keadaan tersebut, tapi mujurlah ada peguambela tak diiktiraf muncul, ada kalanya rimas juga bagi Niha apabila setiap kali ingin basuh beras atau pegang kuali diketawakan dan diperli berdozen-dozen sehingga ia menjadi rutin jenaka yang tak lawak, selama hampir setahun Niha pernah berdikari dan menyewa rumah bersama kawan-kawan dan sebelum tamat Universiti dahulu juga, dia pernah bekerja dan tinggal berasingan dari keluarga, cuma beberapa bulan kebelakangan ini, Niha tidak berkesempatan untuk meluangkan masa di dapur kerana dihimpit dengan jadual kerja dan belajar,

Ibu Niha pernah juga menasihatinya agar mengambil tahu beberapa perkara tentang masak dan ramuannya, Kak Dhia apatah lagi sentiasa memberi tips dan resepi untuk digunakan, baru-baru ni, Kak Dhia ditugaskan untuk menjadi tukang masak sambilan di sebuah sekolah pada hujung minggu jadi Niha tinggal seorang di rumah, sebelum pergi Kak Dhia berpesan bahawa ada ikan keli di dalam peti ais untuk dimasak, dan yang lain uruskan sahaja seperti biasa, atau kata lain "masak la sendiri kalau lapar"

"alamak!" selepas melihat dalam peti ais

setelah kemas rumah, sapu sawang, buang sampah, lipat baju, mesin kain dan akhir sekali siapkan lauk untuk juadah tengahari, takkan dah lapar baru nak masak,

"ok siap, pekasam goreng saja" (aik mana ikan keli?)

"tak reti siang ka?" tanya Kak Dhia setelah pulang dari sekolah

"hahahahahaha..memang la" jawab Niha

terasa macam ahli nujum pulak Kak Dhia dengan soalan yang agak sentap tu, sebenarnya Niha tidak pernah menyiang ikan keli, jarang pula beli ikan keli yang belum disiang, kuang kuang kuang..kan dah kena!

"mai sini, tengok! senang ja, jangan buat macam tu, malu kat mertua nanti" sambungnya lagi

ada betulnya kata Kak Dhia tu, lebih baik belajar daripada tidak tahu, rupanya senang sahaja siang ikan keli, buang ekor, buang apa tu yang macam misai, kemudian belah belakang hingga hujung kepala dan keluarkan sisa, mulutnya kerat sedikit supaya tak muncung dalam kuali, dan lagi satu petua Kak Dhia supaya ikan keli tidak hanyir, gunakan asam jawa atau asam keping dengan banyak-banyak,..Bingo!

p/s : semua orang akan alami situasi sebegini tapi saat kita telah tetapkan pendirian dan cara yang tepat, yakinlah hanya pada agama segalanya bermula, jika sudah bersedia, nikahlah tapi jika belum, sabar dan doa moga jodoh terpelihara dari maksiat dan dosa,


lagu tema:

2 pendapat:

sherlina halim said...

Pengen yang lebih seru ...
Ayo kunjungi www.asianbet77.com
Buktikan sendiri ..

Real Play = Real Money

- Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
- Bonus Mixparlay .
- Bonus Tangkasnet setiap hari .
- New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
- Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
- Cash Back up to 10 % .
- Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

Untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : op1_asianbet77@yahoo.com
- EMAIL : asianbet77@yahoo.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7234
- WECHAT : asianbet_77
- SMS CENTER : +63 905 209 8162
- PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

Salam Admin ,
asianbet77.com

Download Disini

andini said...

terimakasih utk infonya

Post a Comment

syukran kasiran