Wednesday, September 5, 2012

Baca Sampai Buta


"suka membaca adalah tabiat para ulama' silam sebagai contoh Ibnu Kathir yang kehilangan penglihatan dan perkara yang terakhir dilihatnya adalah butir-butir matan hadis." jelas Ustazah Isafadiah seorang pensyarah UIA dalam sesi ceramahnya.

menyelusuri "quote" tersebut, ana tergerak hati untuk mengenali Ibnu Kathir lebih dalam terutama berhubung dengan riwayat hidupnya, sememangnya beliau terkenal dengan kitab tafsirnya yang dikateogarikan sebagai tafsir mathur kerana cara penafsiran dilakukan, perlu difahami awal bahawa seorang mujtahid yang layak untuk membuat tafsir ayat al-quran bukanlah sewenangnya berfikir semalaman kemudian mengeluarkan tafsiran ayat, sebaliknya ia mestilah menepati syarat-syarat untuk bergelar mujtahid seperti cekap soal hadis serta cabangnya, menghafal al-quran dengan baik, dan sebagainya, oleh itu, tidak mustahil jika mujtahid semakin berkurang di akhir zaman, kerana budaya membaca itu pun sukar dipupuk dalam kalangan masyarakat, ini kan pula menjadi huffaz atau pengkaji yang cekap pelbagai bidang dan boleh mengeluarkan hukum,
butir peribadi serta karyanya boleh dipinjamkan
LINK Ibnu Kathir  
LINK Ibnu Kathir
LINK Ibnu Kathir
terdapat beberapa yang menarik perhatian ana tentang beliau seperti beliau merupakan anak bongsu dalam keluarga, nama Ismail adalah sama dengan abang yang sulung serta kakak yang paling tua, ayahandanya meninggal dunia sejak kecil yang mana keadaaan ini sama dengan Baginda s.a.w yang turut menjadi anak yatim sejak dari kecil, Ibnu Kathir adalah seorang yang pakar dalam bidang hadis, tafsir, sejarah, serta fiqh buktinya rujuk saja pada hasil karyanya yang menjadi bahan rujukan masyhur untuk buat "assignment" (hehe)

"rujukan ulama termasyhur tu absah, terutama yang asli bukan yang bersifat terjemahan, jika terjemahan perlu diteliti penulis serta cara penyusunan buku tersebut, biasanya buku yang baik adalah tertulis rujukan, mukasurat, terbitan, malah hadis juga ditarjihkan dalam penulisan tersebut"

ini adalah sebahagian daripada pesanan keramat azab semasa ana menyiapkan kajian ilmiah semester akhir, penyelia ana seorang pensyarah master dan juga baru dilantik sebagai ketua jabatan, bayangkan betapa seksanya jika dibawah seliaan beliau tapi bak kata ilmuwan "orang yang hebat untuk orang hebat" (hehe),

sepertimana Ibnu Kathir yang lahir dari keilmuan para guru yang pakar dalam pelbagai bidang sekaligus membolehkannya untuk menguasai dengan baik keseluruhan pengajarannya, hatta dikebumikan pun berdekatan dengan gurunya yang terkenal iaitu Ibnu Taimiyyah, bukan sahaja semasa hidup beliau dihebatkan Allah malah kuburnya juga dimuliakan Allah, apa yang penting untuk kita fahami adalah pemahaman beliau tentang kalamullah, bila ditanya tentang wahyu pertama pasti ramai dapat memberi jawapan tepat iaitu surah al-alaq,


ٱقۡرَأۡ بِٱسۡمِ رَبِّكَ ٱلَّذِى خَلَقَ (١) خَلَقَ ٱلۡإِنسَـٰنَ مِنۡ عَلَقٍ (٢) ٱقۡرَأۡ وَرَبُّكَ ٱلۡأَكۡرَمُ (٣) ٱلَّذِى عَلَّمَ بِٱلۡقَلَمِ (٤) عَلَّمَ ٱلۡإِنسَـٰنَ مَا لَمۡ يَعۡلَمۡ (٥

hakikat ilmu itu dari Allah sebab Dia yang mengetahui segalanya, al-quran adalah satu-satunya kalamullah yang dapat menyampaikan ilmu "ma lam ya'lam" dengan bantuan hadis Baginda s.a.w dan para sahabat, tabiin serta kefahaman jernih para ulama', tak mustahil untuk lahir generasi Ibnu Kathir lagi jika kita berusaha mencontohi caranya menuntut ilmu dan menghabiskan mata dengan membaca, mengkaji serta memahami,

"jadi ulat buku dulu baru jadi ulat bulu, baru la bernilai kegatalan yang terkena kat orang lain tu,"
                                                                  

1 pendapat:

naim said...

ilmu adalah cahaya.. :)

Post a Comment

syukran kasiran