Sunday, June 17, 2012

Sekeping Nota


“cantik sekali bunga ros kuning ni, kembangnya menyempurnakan warna dan baunya harum menenangkan jiwa dan fikiran, tapi apakan daya ia hanya sebentar, pasti esok aku sudah tidak mampu menatap keindahannya kerana ia akan meninggalkan aku dengan kelayuan, malah ia tidak akan kembali lagi untuk mekar seperti sekarang”

Niha terus merenung sayu kuntuman ros kuning di genggamannya, entah apa yang cuba dia rungkaikan dari renungan tersebut, terasa dekat sekali sebutir keinsafan apabila melihat kuntuman itu.  Niha masih terngiang mesej yang sering ditaip di paparan skrin telefon bimbitnya:

“wanita solehah seperti mawar berduri, yang indah dipandang tapi sukar disentuh kerana duri yang memagari jambangan mekarnya.”

Cantik sungguh kejadian wanita itu sehingga puitis syair mengilhamkan mawar berduri menjadi metafora yang layak baginya. Tapi adakah aku seperti mawar ini yang bisa menenangkan jiwa yang melihatnya? Adakah aku layak menjadi cantik seperti mawar ini yang mekar di kudupnya?
Menitis air mata Niha melihat dirinya yang tidak setanding meski dengan sekuntum bunga, mungkin pemuisi terlalu ekstrem dengan bahasanya sehingga melukakan pembaca puisinya..

…………………………………………………………………………………………


Cintakan bunga, bunga akan layu
Cintakan manusia, mereka akan pergi
Cintakan lelaki, belum tentu jadi suami
Cintakan suami, belum tentu menjadi bidadari
Cintakan diri, kenal Illahi,
Cintakan Illahi, terisilah ruang hati

Hati melakar seribu rasa
Rasa mencipta sejuta harapan
Harapan mengemudi pelayaran bahtera
Bahtera insan rapuh tidak bernyawa
Nyawa hilang dipukul badai maksiat
Maksiat terdampar memutih di pinggiran iman
Iman dirempuh ombak menjadi buih
Buih memecah ditiup angin
Angin terus berlalu menuju barzakh

Barzakh bukan milliku
Bukan jua milikmu
Tapi kita masih ke sana bersama
Bukan kerana cinta antara kita lagi
Bukan kerana setia yang terpatri
Bukan kerana kita pernah berjanji
Dan bukan kerana segalanya
Tapi kerana Satu
Satu yang menguasai
Satu yang memiliki
Satu yang berjanji
SATU YANG ESA

0 pendapat:

Post a Comment

syukran kasiran